☆ Desa Pingitan eBook ↠


Desa Pingitan ➽ [Download] ✤ Desa Pingitan By Ibrahim Omar ➲ – Thomashillier.co.uk Abang Semalam orang datang pinang Bibah Orang Itam tu Bibah menerangkan Aku terperanjat; meradang Tahulah aku mengapa Itam marah kepada aku Bibah dipinang untuk anaknya Wazir yang kini bekerja sebagai Abang Semalam orang datang pinang Bibah Orang Itam tu Bibah menerangkan Aku terperanjat; meradang Tahulah aku mengapa Itam marah kepada aku Bibah dipinang untuk anaknya Wazir yang kini bekerja sebagai seorang kerani yang selalu dibangga banggakannya bila dia berborak di merata kedai kopi Aku tidak berkata apa apa lagi Aku bisu Bibah menangis makin kuat tanpa suara hanya esakan yang kencang Aku usap usap kepalanya Rambutnya aku sapu sapu Bajuku makin lebar basahnya Abang suara Bibah lagi dalam sedu sedannya Aku diam dan tangisan kami menjadi jadi Hari berguruh Hujan lebat akan tiba tidak beberapa saat sahaja lagi Hujan akan tiba Kita lari malam ni bang Bibah mengajak aku lagi Apakah kesudahan percintaan mereka berdua Bagaimana kesudahannya dengan keluarga Bibah dan Itam Novel Desa Pingitan ini menjanjikan satu pengalaman yang menarik untuk para pembaca.


4 thoughts on “Desa Pingitan

  1. Izzat Isa Izzat Isa says:

    Pada mula pembacaan saya agak berasa bosan kerana perjalanan plot berkisar tentang watak utama iaitu Brahim yang sering bermonolog Terasa sangat perlahan dan pandangan kita yang berkisar di sekitar fikiran watak utama sahaja Namun saya cuba memahami dan mengalisis ia sangat sesuai bagi menggambarkan perasaan dan fikiran seorang penganggur yang 'mati kutu' di kampung halaman sendiri menghadapi pula keadaan masyarakat yang serba konvensional tambahan pula watak utama berpendidikan tinggi berbanding masyarakat kampungnya dan suasana masa itu Selain itu Brahim juga berada di era transisi antara zaman darurat dan zaman rancangan pembangunan Malaysia baru Perkara paling penting Brahim menetap di desa yang kehidupannya tidak serancak di kota Hal ini boleh dilihat apabila beliau telah berhijrah ke kota dan kita pembaca telah mengikuti perkembangan watak Brahim dengan lebih lancar Jadi dengan pertimbangan ini semua ia melengkapkan suasana dan pergerakan plot yang sangat perlahan bermula daripada awal sehingga hampir keseluruhan karyaSaya kadang kala agak geram juga kerana ada kejutan yang tidak dijangka Misalnya perkenalan watak baru yang saya fikir tidak kurang pentingnya namun dimunculkan ketika diakhir konflik atau ketika watak tersebut berada dalam keadaan tenang fikirannya Bukan ketika menghadapi pancaroba dan kesulitan Semua ini menjadi 'gula dan garam' kepada karya ini


  2. Inn Auni Inn Auni says:

    Down memory lane sungguh sempena Hari Kemerdekaan ke 60 Saya tak berniat nak baca kembali buku ni Cuma nak kemas rak buku dan tengok gitu gitu saja Apa yang saya ingat tentang buku ni?Tak banyak pun Saya ingat hero yang tinggal sementara di rumah saudara terdekatnya orang kaya Minah juga ada Hero kahwin dengan Bibah dan ambil anak Minah sebagai anak angkat Saya tak pasti kenapa buku ni dijadikan buku wajib baca untuk Sastera bagi pelajar SPM Bukan apa Kan babak malam hujan kilat sabung menyabung tu Ala malam Bibah nangis sebab kena kahwin dengan anak si Itam tuBuku ni pun kenapa tak dijadikan filem agaknya Takde nilai komersial ke?


  3. Fadli Fadli says:

    Selain mengulas novel besar ini dalam Dewan Sastera Dis 2019 saya merasakan novel ini satu contoh novel moden klasik yang seharusnya diraikan Novel ini yang kelihatan meneruskan tugas dan karya Abdullah Munsyi yakni memerhati mencatat dan berkomentar novel ini menjelmakan satu tema yang dikira segar pada era terbitan itu khusus pasca merdeka yakni semangat Impian Malaya menyemai American Dream era Zaman Jaz yang digerakkan dan dialami oleh protagonis sekali gus pencerita novel ini Berahim Ibrahim berjaya menangkap keadaan pasca merdeka yang serba semangat baharu multietnik dan pencampuran di pekanbandar budaya wayang sinema warung kopikopitiam dan restoran juga cita cita anak muda untuk meletakkan tanda juga himpitan keadaan untuk menangkap cita cita Sebuah novel tentang hidup anak muda 1960 an yang besar dan bernafas


  4. Shaharuddin Shaharuddin says:

    Dari Siri Buku Pilihan Abad Ke 21 dah berapa banyak buku yang aku teruja nak baca termasuklah buku ni Tapi hampa dengan isi kandungan


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *